Followers

Monday, December 9, 2013

REPOST (7/7/2009): Aku rindu padanya...

semalam aku bermimpi....mimpi jumpa faaizah......dalam mimpi tu,aku peluk dia erat sampai menitis air mata...rindu sangat..........kat faaizah....dan air mata tu bukan dalam mimpi je,tapi dalam realiti sebenar...x pernah mimpi menangis & betul-betul keluar air mata....Entah la...mungkin sebab masalah yang banyak dan rindu kat faaizah...kalau dulu selalu je ada tempat mengadu....tempat luahkan perasaan...tapi......................................sekarang xde dah yang nak pinjamkan telinga dan masa...masing-masing sibuk....hmm....faaizah...kite rindu kat faaizah....kite banyak benda nak cite ngan awak...sedihnya....faaizah,doakan kite ye....sahabat awak ni lemah...lemah sangat....hmmm.....moga ukhuwah kita berkekalan sampai ke syurga...amiin...
dia
insan yang teristimewa..
6 tahun bersamanya
bagaikan..
satu pengalaman
yang amat bermakna..
memberi 1001 erti
buat diriku..
dia
insan yang Allah
tentukan untuk
menemaniku..
tika aku sedih dan kecewa
memimpinku..
menuju redhaNya
mendorongku..
ke jalan yang lurus
menguatkanku..
tika aku lemah tak berdaya..
menasihatiku..
tika aku salah dalam perlakuan..
menyayangiku..
tika aku dibenci dan dihina..
yang paling utama..
dia setia di sisiku..
tika aku difitnah dan ditohmah..
Ya Allah..
dia amat baik..
tapi..
dia di mana..???
aku tidak lagi bersamanya
kini aku sendirian..
menempuh liku2 hidup..
onak dan ranjau silih berganti..
aku tabah dan sabar..
aku redha..
namun jauh di lubuk hatiku..
arghhh!!!!
rindunya aku padamu...
sedih mengenangkan setiap
detik kita bersama
acapkali titisan mutiara jernih
mengalir membasahi pipi..
dia sudah membawa haluan sendiri..
aku di sini...
masih tetap

meneruskan
perjuangan ni
walau tanpa dia di sisi..
kerna aku yakin dan percaya..
seandainya ukhwah yang terbina
ini..
ikhlas keranaNya..
pasti kami akan ketemu jua..
tidak di dunia yang fana'..
tapi pasti di taman syurga
yang kekal abadi...
dia sahabatku..
temanku..
kekasih hatiku..
juga
adikku...
salam sayang dariku....
biar kita berjauhan
doaku sentiasa mengiringi setiap langkahmu...

nukilan ini khas yang teramat sangat buat sahabat seperjuangan
ku yang kini berada di Kelantan...



NUR FAAIZAH BT JASNI...
kami bersama sejak dari F1-F5 di
SMAKL..dan meneruskan persahabatan
di bumi barakah DQ..
namun taqdir telah memisahkan kami...
Faaizah...i love you..
moga kau sentiasa bahagia di bawah naungan rahmatNya..

Thursday, November 28, 2013

Adakah Ini Yang dinamakan 'cinta...' ???

bismiLlahirRahmanirRahim...
AlhamduliLlahi Rabbil 'alamin...
Allahumma solli 'ala saiyidina Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi wa sallim...

Hati sayu...
Pernahkah kamu merasainya???

Di saat melihat teman yg kamu sayang bersedih hati...
di saat mereka letih...
diuji dengan pelbagai ujian...

Hati sayu...
Biarpun hakikatnya bukanlah diriku yg mengalaminya...
namun...
Mengapa mesti aku yang bersedih...
sehingga hanya air mata yg mampu ku titipkan
bagi menggambarkan resah di hati...

Ya!!! 
Benar pepatah mengatakan,
"cubit peha kiri, peha kanan terasa sakitnya..."

Begitulah aku dan dia...
Saat dia bersedih, aku juga turut merasainya...

Namun...
Aku khuatir...

Mengapa saat dia bergelak ketawa...
tersenyum gembira...
Hatiku sayu...
sedih...
pilu...

Mengapa???

Kerana...

Aku sedih kerna bukan diriku yg membuatnya tersenyum gembira...
Bukan aku yg membuatnya ketawa...

Bukan aku...

Sedang aku sahabatnya...
Sedang aku temannya...
Maafkan aku teman andai aku tidak menunaikan hak ku kepadamu...

Biarpun jarak memisahkan kita...
namun ku yakin hanya doa yg masih kekal mengikat ikatan ini...

Biarpun kau jauh...
Hanya 1 pintaku...
Agar dirimu sentiasa dalam rahmat dan redhaNya...
kerna...

Aku tidak mampu menjadi sahabat kamu yg terbaik...
Aku tidak mampu menjagamu di sana...
Hanya DIA yg mampu menjagamu setiap detik dan saat...

DIA...
CINTA kita...

Thursday, June 13, 2013

"Maka nikmat Tuhanmu yg manakah yg telah kamu dustakan!!!"

bismiLlahirRahmanirRahim...

AlhamduliLlahi Rabbil 'alamin...
Allahumma solli 'ala saiyidina Muhammad 
wa 'ala alihi wa sohbihi wa sallim...
Sungguh! Allah telah berfirman dalam alquran tentang ibadah solat...

Sejauhmanakah nilaian solat kita pada pandangan Allah??? (Tepuk dada tanya Iman)


Pernah terdengar ada orang mengatakan, untuk menilai akhlak seseorang (sama ada lembut atau kasar, baik atau tidak), maka perhatikanlah gerak-geri dalam solat mereka... Andai elok, maka eloklah juga akhlak mereka... Pernah, saya mempunyai seorang teman rapat yang perwatakannya agak kasar. Namun begitu, sy sangat berasa tenang melihat solat beliau... Kadang-kadang hati juga rasa tersentuh melihat gerak solat yang dikerjakan oleh beliau... Sungguh! Kita tidak boleh menilai seseorang pada luarannya sahaja... Ayuh!!!! Lihatlah seseorang pada solatnya...

"SOLAT TIANG AGAMA..." 
Hipothesis: Baik solat seseorang, maka baiklah agamanya (termasuk akhlak)...

Mudah-mudahan Allah menerima solat kita semua kerana solatlah perkara pertama yg akan dihisab kelak... Andai solat kita tidak baik, wajarkah Allah menerima amalan-amalan kita yg lain (ya Allah... Terimalah solat dan amalan kami)

Antara cara untuk mendapatkan rasa khusyuk dalam solat adalah dengan memahami maksud bacaan yg dibaca (mula dgn Doa Iftitah sehingga Tahiyat akhir)... Setiap lafaz kata yg diungkapkan haruslah difahami seterusnya dihayati agar pada ketika solat itu, hati berasa hampir sahaja dengan Allah (Sungguh!!! Tidak tergambar rasanya andai saat itu datang menjengah)

Selain itu, cara yg terbaik untuk mendapatkan khusyuk adalah dengan mengerjakan solat di rumah Allah (masjid, surau dan yg sewaktu dengannya)... Dan tempat yg paling mulia iaitu Masjidil Haram dan Masjidin Nabawi (Haramain)... Kenapa rasa tenang ya??? Sudah tentu kerana ini adalah rumah Allah... Allah Maha Melihat dan Maha Mengetahui... Allah Tahu kesungguhan hambaNya yg ingin melaksanakan kewajipan solat dengan bersungguh-sungguh dan dengan niat yg ikhlas insyaAllah... Dengan pandangan rahmat Allah pada kita, hati kita lalu bagaikan terpukul dengan 1 perasaan yg tidak dapat digambarkan, mungkin ini juga adalah 'ihsan'... Kita solat kerana kita tahu kita sedang diperhatikan oleh Allah... AllahuAkbar!! Sungguh beruntung bg mereka yg telah merasainya (Allahummaj'alna minhum)... Bagi yg belum, ayuh teman!!! Marilah kita mengerjakan solat secara berjemaah di masjid dan surau.... Sungguh!!!! Kamu pasti tidak akan rugi walau sedikitpun... Percayalah teman... Tidakkah kita mahu Allah bersama kita dalam setiap keadaan??? Allahu Akbar!!!

Dan antara cara yg terakhir ialah solat denagn berimamkan org yg soleh... Satu perkara yg sangat istimewa Allah kurniakan buat hambaNya yg terpilih ialah, Allah campakkan rasa 'zuq' dalam hati-hati pendengar bacaan alquran seseorang... Rasa tu bukan dibuat-buat dan bukan kerana suara imam yg terlalu merdu dan lunak sehingga membuai-buai hati insan yg mendengar. Namun, perasaan itu lahir dari niat ikhlas insan yg membacanya... Hasil dari rahmat Allah pada kita semua... It's truly amazing... Kadang-kadang kita tengok orang tu biasa je. Tapi bila jadi imam, masyaAllah... SubhanaLlah... Hati bagaikan tersentuh, setiap bait lafaz kalimah Allah yg dibacakan bagaikan menusuk kalbu, mampu difahami dan dihayati maksudnya sehingga adakalanya mampu menitiskan air mata insan lain yg mendengar... Hebatnya ALLAH!!!! (Allahummaj'alna minhum)... Hati pernah terfikir, mungkin hubungannya yg rapat dengan Allah dan hatinya yg bersih, menyebabkan org lain mampu untuk terasa dengan bacaannya... ALLAH.... Sungguh benarlah Engkau Maha Berkuasa.....

Akhir kalam.... Marilah menjadi hamba...
Mulakan dengan perbaiki solat kita... Mudah-mudahan Allah sentiasa bersama kita... amin...
~JOM JADI BAIK (^^,)



Saturday, June 8, 2013

aku tanpa dia

angin...
nyaman...
damai...
tenang...
di mana aku?

sepi...
sendiri...
aku di sini...
dan akan tetap di sini...

biarkan ia pergi...
jauh...
tak kembali lagi...
aku sepi disini...

sepi...
namun tenang...

aku adalah aku...
tenang aku
tanpa dia...
terimalah aku di sini...
kerana aku akan tetap di sini...

menghirup udara nyaman
menongkah badai
melawan arus yang deras

jejakku masih di sini
biar dia tiada di sisi
aku bahagia...
semakin bahagia...
tanpa dia...

kerana.....

aku ingin berjumpa DIA....
tidak pantas aku membawa dia bersama-samaku nanti....
harapanku agar dia pergi jauh saat aku bertemuMu nanti...

"Rabbana zalamna anfusana wa in lam taghfirlana wa tarhamna lanakunanna minal khasirin"

p/s: Siapa dia? @ Apakah dia...?????

dia adalah dosa yang banyak...dosa yang banyak akan dihapuskan andai kita bertaubat..yakinlah dengan rahmat dan kasih sayang Allah yang Maha Pengampun...

andai seseorang itu pernah melakukan dosa, jangan terus menghukum...kerana boleh dia lebih mulia daripada kita seandainya dia bertaubat...

ayuh sahabat!!!

lakukan TRANSFORMASI diri...('anda mampu mengubahnya!')

"Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yg mengawasi dan menjaganya (dari sesuatu yg bahaya) dengan perintah Allah. 
Sesungguhnya Allah tidak mengubah sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yg ada pada diri mereka sendiri" [Ar Ra'du: 11]

waLlahuA'lam



Puak 'KIRI' :-)

assalamualaikum pembuka bicara...

siapa yang rasa dia kidal, senyum.... (^_^)


teringin sangat nak tahu personaliti orang kidal, ataupun orang yang lebih cenderung untuk menggunakan tangan kiri terutamanya semasa menulis berbanding tangan kanan...

kenapa ya boleh ada manusia kidal??? padahal ini bukan genetik...

dan, kalau perasan...selalunya dalam setiap keluarga, mesti akan ada seorang yang kidal...(and i'm the chosen one)...

itulah kuasa Allah...
firman Allah:
".....waLlahu ya'lamu wa antum la ta'lamun"...(Maha Hebatnya Allah..SubhanaLlah!!!)

di sini, nak berkongsi sikit dengan pembaca-pembaca semua...(selamat membaca)

Secara amnya manusia kidal lebih menguasai otak di sebelah kanan. Ini adalah kerana otak kita berfungsi secara menyongsang iaitu otak sebelah kiri menguasai bahagian tubuh badan yang di sebelah kanan dan otak sebelah kanan pula menguasai bahagian tubuh badan yang di sebelah kiri.


Otak kanan berfungsi dalam hal persamaan, khayalan, kreativiti, bentuk atau ruang, emosi, muzik dan warna. Daya ingatan otak kanan bersifat panjang (long term memory). Bila terjadi kerosakan otak kanan misalnya pada penyakit stroke atau tumor otak, maka fungsi otak yang terganggu adalah kemampuan visual dan emosi misalnya.

Dengan itu, individu kidal lebih kreatif dan bersifat seni berbanding individu tangan kanan.

Boleh dikatakan, orang kidal minat sangat dengan seni, sama ada muzik, lukisan atau penulisan.

Bukan mudah untuk menjadi orang kidal sebenarnya. Banyak juga ujian dan dugaan yang mesti ditempuh. Kebanyakan individu kidal mudah berasa cemas dan malu apabila melakukan kesilapan. Kaitannya dengan otak kanan manusia yang mengawal emosi.

Firstly, time makan guna sudu. Ada antara individu kidal yang terpaksa menggunakan tangan kiri, tapi ada juga yg tetap menggunakan tangan kanan, tapi dalam keadaan yang kurang proper, seolah-olah macam 'budak kecil baru belajar makan'... Adakalanya, makan guna tangan pun, kekok juga... Dan susah sikit kalau nak suap orang lain.. =(

Then, time menulis kat kelas. kebanyakan meja disediakan untuk individu tangan kanan. adakalanya, terpaksa memusingkan badan untuk mencari posture @ kedudukan badan yang sesuai dan selesa semasa menulis. Teringat waktu kat sekolah dulu, selalu juga berlaga tangan dengan kawan sebelah semasa menulis, sebab kawan menulis dengan tangan kanan. Tapi pengalaman yang menarik...

 
Banyak lagi sebenarnya, tapi cukuplah sampai di sini.. Setiap manusia itu diciptakan Allah punya kelebihan dan kekurangan tersendiri, yang penting bagi seorang hamba ialah mensyukuri setiap nikmat kurnianNya tidak kira sama ada kecil atau besar.. Dan yakin lah bahawa setiap taqdir yang Dia tetapkan punya hikmah di sebaliknya tanpa kita sedari...

waLlahuA'lam..
wassalam...

ya rasuluLlah... uhibbuka...

BismiLlahirRahmanirRahim… AlhamduliLlahi Rabbil ‘alamin… “Allahumma solli ‘ala saiyidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sohbihi wa barik wa sallim”

Tiada kata yang dapat ku ungkapkan untuk menggambarkan bahawa aku sangat mengagumi insane yang sangat mulia ini. Hanya selawat kepadamu yang mampu aku ungkapkan di bibir

“telah ada untuk kamu pada diri rasuluLlah s.a.w itu uswah (contoh teladan yang wajib diikuti) yang baik bagi mereka yang mengharapkan Allah dan hari akhirat serta yang berzikir dengan sebanyak-banyaknya” (Al Ahzab: 21)

“Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlaq yang mulia” (H.R Bukhari)

Kenapa saya memilih rasuluLlah s.a.w sebagai tokoh;
                        Ya rasuluLlah, izinkan aku untuk menceritakan perihal keindahanmu, mudah-mudahan hati-hati kami seindah hatimu, akhlaq kami semulia akhlaqmu. rasuluLlah s.a.w dilahirkan dalam keturunan yang sangat mulia. Tika saat tiada syariat kerana tiada rasul diutuskan, namun pasangan Abdullah bin Abdul Muthalib serta Aminah binti Wahab bernikah dengan mengikut syariat Nabi Isa a.s sedangkan pada ketika itu zina seperti perkara yang lumrah buat masyarakat di situ. Dipancarkan cahaya pada wajah ayahnya sekalipun baginda tidak pernah bertemu dengannya. Ini mengajarkanku erti perlunya menjaga syariat dalam apa jua keadaan agar diriku kelak menjadi individu muslim yang bakal melahirkan zuriat yang soleh dan solehah penerus perjuangnmu.
Lalu, dikau membesar, bekerja dan berkahwin seperti manusia lain. Sehinggalah Allah menurunkan wahyu pertama untukmu dalam keadaan dikau tidak mengerti apakah yang berlaku. Kerana kemuliaanmu wahai RasuluLlah s.a.w, dikau mampu melaksanakan tanggungjawab dan amanah yang sangat berat ini bersama para sahabat yang sentiasa di sisimu dalam apa jua keadaan sehingga tertegaklah Islam di bumi Madinah serta ke seluruh pelosok dunia. Lalu aku mengerti bahawa perjuangan itu memang sesuatu yang sangat berat, perlu kepada kecekalan hati dan keazaman yang kuat. Tiadalah daya dan upayaku melainkan hanya Allah yang mengizinkannya. Aku juga tahu bahawa ukhuwah di dalam jalan ini sangat penting, sahabat yang baik akan membawaku kepadamu wahai rasuluLlah s.a.w. Perlunya untuk kami bersama-sama dalam keadaan susah mahupun senang, terkenang aku pada ketika dikau keluar berhijrah bersama saidina Abu Bakar As Siddiq. Mengalir air mata sahabat menahan bisa ular kerana terlalu  sayang kepadamu, tidak mahu dikau terjaga dari lenamu. Wahai RasuluLlah s.a.w, izinkan aku untuk merasai kemanisan berukhuwah sepertimana dikau dan para sahabat.
 Ya rasuluLlah s.a.w, perjuangan yang sukar sangat memerlukan kepada perancangan dan strategi yang baik. di saat perang Badar, saidina Abu Bakar telah memberi cadangan supaya ditukar tapak perkhemahan sekiranya itu bukan wahyu daripadaAllah. Dengan tawadhu’, dikau menerima cadangan itu walaupun hakikatnya tiada siapa yang lebih tinggi darjatnya di sisi Allah melainkan dirimu. Kerna dikau yakin bahawa cadangan itu lebih baik untuk kepentingan Islam. Dan lagi, saat dikau bersama-sama menahan lapar bersusah payah menggali parit dalam perang Ahzab mengajarkanku erti kepentingan tawadhu’ walaupun menjadi seorang ketua dan seorang ketua yang baik adalah yang bekerja bersama bukan sekadar memberi arahan sahaja. Dikau mengajarkanku bahawa aku perlu untuk menerima pendapat orang lain sekiranya itu yang terbaik untuk Islam. Dan sungguh aku mengerti perancangan Allah itu adalah yang terbaik tetapi sebagai manusia, kita juga perlu merancang yang terbaik untuk perjuangan ini.
Ya rasuluLlah s.a.w… Tidak cukup untuk menggambarkan ketinggian akhlaq dan peribadimu di sini, namun ianya akan terus mekar dalam diriku agar aku bisa mencontohi dan mengikutimu. Ya RasuluLlah s.a.w, kami sentiasa berselawat kepadamu. Kami ingin sekali meneruskan langkah perjuanganmu ini bagi menegakkan Islam. Izinkan kami ya RasuluLlah s.a.w agar kelak kami tidak segan untuk menerima syafaat darimu. Agar kelak kami dapat bersamamu kerana kami mahu menjadi orang yang telah dikau sabdakan, “Kamu bersama orang yang engkau cintai”… Bantulah kami agar dapat menyempurnakan iman kami dengan mengasihi dirimu melebihi diri kami sendiri, melebihi segala-galanya hatta ibu bapa kami sendiri. Sungguh, tiadalah daya dan upayaku melainkan keizinan dari Allah semata-mata. Namun, kami berusaha ke arah itu walaupun adakalanya kami tewas di pertengahan jalan. Ya rasuluLlah… Sungguh aku sangat mencintaimu… Semoga rasa cinta inilah yang akan menjadikan kami istiqamah dalam jalan perjuangan ini yang susah dan jauh…


“Allahumma solli ‘ala saiyidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sohbihi wa barik wa sallim”

Thursday, April 4, 2013

hati ini milik Allah...

bismiLlahirRahmanirRahim...
AlhamduliLlahi Rabbil 'alamin...
Allahumma solli wa sallim 'ala saiyidina Muhammad al fatihi lima ughliqo walkhatimi lima sabaqa nasiril haqqa bil haq wal hadi ila siratikal mustaqim wa'ala alihi wa sohbihi haqqa qadrihi wa miqdarihil 'azim...

ust muhadir pernah sebut, "amat rugilah bagi sesiapa yg apabila disebutkan perihal rasuluLlah s.a.w tetapi tidak merasakan apa-apa (wa 'iyazu biLlah)"

pada saat dan ketika ini, aku sangat-sangat bersyukur kerana masih dikurniakan perasaan itu... tatkala mendengar kisah baginda rasuluLlah s.a.w, hati ini merasa hampir pada baginda. saat diperdengarkan qasidah yg membawa maksud yg sangat menyentuh hati, mudah sahaja air mata ini mengalir... YA!!! aku bukanlah insan yg mulia yg bersih daripada dosa. aku hanya manusia biasa yg punya kekurangan, adakalanya aku juga bisa melakukan kesalahan, namun saat aku ingat, aku lantas membawa diriku ke jalan yg sebenar. tidak mahu lagi aku hidup dlm kesesatan walaupun sekejap... AlhamduliLlah, Allah masih memilihku untuk punya rasa cinta dan sayang kpd kekasihNya...

mudah-mudahan aku akan bersama dgn org yg aku cintai di akhirat kelak yakni rasuluLlah s.a.w (amin)

tarikh 23 Mac 2013 bermula segalanya... air mataku mencurah-curah saat mendengar qasidah jalaliah dendangan adik-adik dr darul hadith... ALLAH...

Seandainya rasuluLlah s.a.w ada di hadapanku... tidak bisa aku berkata walau sepatah. hanya Allah yg Maha Mengetahui perasaan ku pada waktu itu. ya Allah... izinkan aku untuk bertemu baginda (amin)

Qasidah ini bukanlah segalanya tetapi aku boleh katakan segalanya ada pada qasidah. saat kamu letih dan lemah, qasidah bisa menguatkan kamu... inilah mukjizat yg ada pada baginda... Allahu Akbar!!!

namun, kita tidak seharusnya hanya menumpukan diri dengan qasidah semata tetapi meninggalkan perjuangan. perjuangan itu juga adalah sunnah nabi yg mesti kita teruskan. mudah-mudahan segalanya berjalan seiring tanpa melebihkan mana-mana. insyaAllah...

*perjuangan yg mesti diteruskan
*cinta rasuluLlah s.a.w membawa ke syurga

waLlahu'Alam

Friday, February 15, 2013

La tahzan... InnaLlahama'ana


bismiLlahirRahmanirRahim..assalamualaikum pembuka bicara..hidup ini ibarat roda, adakalanya kita di atas..dan ada ketikanya kita di bawah..tetapi sampai satu saat, akhirnya kita tidak akan bergerak lagi..itulah realiti hidup..sangat menguji Iman..apabila berada di atas, kita sering lalai..kita lupa pada Allah..kerana terlalu asyik dengan nikmat yang Allah beri..tapi,jika tiba saat kita berada di bawah,barulah ingat nak menangis..meraung..menjerit..dan menyalahkan diri sendiri..tika ini barulah kita mencari Allah..barulah ingat nak membaca alQuran, zikir dan lain-lain..memang tak tahu malu........................itulah makhluk Allah yang hina yang bergelar "manusia"siapa manusia itu...???????'kita' adalah manusia...hmm....sekadar untuk renungan bersama...Allah berfirman dalam surah al'ankabut ayat 2 dan 3 yang bermaksud:
[2]
Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata:
“Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?
[3]
Dan demi sesungguhnya!
Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka,
maka (dengan ujian yang demikian),
nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benar beriman,
dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.


tapi, hakikat manusia..apabila diuji dengan sedikit saja ujian..mulalah berasa lemah dan tidak berdaya..padahal itu semua adalah nikmat buat kita..dan peringatan khas daripada Allah,bahawa Dia amat-amat sayang pada kita..hanya mereka yang terpilih saja yang mendapat pandangan Allah..

hakikatnya, apabila diuji kita perlu bangun semula...
walau apa jua rintangan dan halangan yang datang, ingatlah Allah bersama kita..di sini, saya ingin berkongsi kata-kata seorang sahabat yang menjadi penguat diri..

khas buat sahabatku :
"sahabat..
hidup ini merupakan 1 jihad dan perjuangan,
tak pernah lari dari mehnah , dugaan dan ujian,
seperti ombak yang menghentam pantai,

duhai sahabat..
kadang kala kita merasa gundah, resah, hiba dan kecewa
dengan ujian-ujian atau musibah yang tiba..

tapi yakinlah sahabat..
bahawa semua itu merupakan tarbiyah
yang amat-amat berharga
dari Maha Pencipta..
tanda amat-amat kasih, cinta dan sayangNya pada kita...
lihatlah bagaimana kekasih kita,
baginada Muhammad s.a.w,
ditarbiyah oleh Allah sejak kecil lagi...
bermula dari ketiadaan bapa setelah dilahirkan...
kemudian kematian ibunya...
baginda terpaksa dijaga oleh datuknya,
namun selepas itu,
datuknya juga meninggal dunia...
alangkah hebatnya dugaan baginda..?
kemudian diserahkan pula kepada bapa saudaranya...
ketika ini terlalu banyak rintangan
yang baginda hadapi...
cara hidup baginda yang sentiasa
dengan kesusahan dan kepayahan...
akan tetapi,

ingatlah wahai sahabatku,
tak pernah sekalipun baginda merungut
atau mempersoalkan ujian-ujian yang diterima...
ditelan dengan penuh kepahitan
sehingga semuanya menjadi manisan...

wahai sahabat...
tabahkanlah hatimu...
bersabarlah,
walaupun sebesar manapun badai yang melanda...
kuatkanlah semangat ruhmu...
mengadulah pada Yang Maha Mendengar kerana
DiaMaha Pengasih dan Penyayang...
sesungguhnya Allah amat-amat cinta dan kasih kepada
hambaNya yang bergantung harap kepadaNya...
maka berbahagialah bagi mereka yang
tabah dan sabar dengan ujian dan tarbiyah
dari Maha Pencipta...
moga diberi kekuatan oleh Allah,wahai sahabatku..."
ikhlas daripada hati seorang sahabat kepada hati seorang sahabat
to be continued..............



Tuesday, January 22, 2013

ya Allah... izinkan aku...

Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang
pada insan yang setia berkorban susah dan senang
Luahkan isi hati
andainya sudah ditaqdir
Tadi subuh yang terakhir

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka
Bila berjauhan barulah merindu di dada
Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih
Andai esok takkan hadir

Tika terkasar bahasa mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu
Namun di hati mampukah dilupakan
Rayulah kemaafan
Jangan sebelum nyawa dipulangkan

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi
Ayah bonda yang tak mungkin kau terbalas budi
Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir

Lihatlah saja isterimu berkorban separuh nyawa
D3emi menjamin kebahagiaan anak dan suami tercinta
Buktikanlah padanya pilihan jodohmu tepat
Sebelum semua terlewat

LAFAZKAN RASA CINTA...
ANDAINYA SUDAH DITAQDIR...
TADI SUBUH YANG TERAKHIR...

Saturday, January 19, 2013

TARBIYAH dan DIRI




bismiLlahirRahmanirRahim...

alhamduliLlahi Rabbil 'alamin...

Allahumma solli wa sallim 'ala saiyidina Muhammad alfatihi lima ughliqo
wal khatimi lima sabaqa nasiril haqqi bilhaq
wal hadi ila siratikal mustaqim
wa 'ala alihi wa sohbihi haqqa qadrih wa miqdarihil 'azim...

assalamu'alaikum wa rahmatuLlahi wa barakatuh...

salam mujahadah buat semua...

post kali ini sekadar perkongsian bersama, kerana diri yang lemah ini masih banyak kekurangan, namun berpegang kepada hadith nabi s.a.w yang bermaksud :
"sampaikanlah kepadaku walau satu ayat"

tarbiyah merupakan elemen yang paling penting dalam kehidupan seharian kita sebagai hamba Allah yang menumpang di atas muka bumi Yang Maha Esa ini.

tanpa tarbiyah, hidup pasti tiada arah, tujuan dan matlamat...

tarbiyah merupakan asas paling penting yang mesti dan wajib ada dalam diri setiap insan... kita perlu sentiasa berusaha untuk meningkatkan ruh tarbiyah dalam diri dengan apa jua cara sekalipun. kita sering risau apabila memikirkan hakikat jasad yang dahaga dan lapar yang sering meronta-ronta minta diisi dengan makanan yang enak dan lazat...

namun pernahkah kita berfikir bagaimana pula halnya dengan jiwa dan ruhani kita yang kita sendiri tidak dapat melihat bagaimana keadaannya? adakah jiwa kita terisi dengan makanan ruhani yang lazat selazat makanan-makanan yang dijual di restoran mahupun kafe??? atau hanya diisi sekadarnya sahaja, mungkin juga langsung tak terisi...? (na'uzu biLlah...)

kita manusia yakni "insan" yang sering alpa, lalai, dan lupa... kita lupa bahawa hidup kita di dunia ini adalah sementara... andai kita sedar hakikat sebenar kehidupan ini, kita akan sentiasa berusaha menjadi serta melakukan yang terbaik dalam setiap apa jua peekerjaan yang dilakukan... dunia adalah ladang akhirat... bagi mereka yang sedar, pasti telah banyak tanaman dan ladang yang diusahakan dengan hasil tuaian yang sangat baik dan banyak jumlahnya...

di sini, saya berbesar hati untuk berkongsi sediikit amalan yang diamalkan oleh junjungan besar yang mulia nabi Muhammad s.a.w...iaitu :

1. TAHAJJUD (bangun di tengah malam dan menunaikan solat sunat padanya...) hakikatnya, sangat susah untuk bangun di kala insan lain sedang enak dibbuai mimpi indah... namun berbahagialah bagi sesiapa yang berjaya melawan nafsu tidurnya. seperti firman Allah kepada para malaikat yang bermaksuud :

"wahai malaikat...
lihatlah hamba-hamba KU yang bangun di tengah malam
ketika tidak seorang pun yang melihat mereka kecuali AKU...
saksikanlah bahawa AKU telah menyediakan bagi mereka syurga tempat kehormatanKU..."



namun, kita harus ikhlas dalam melakukan ibadah ini...

2. BACA AL QURAN



sebagai muslim yang percaya kepada Allah, wajiblah kita membaca alQuran... sekiranya tidak pandai, maka carilah orang sekeliling yang mampu mengajar kita. amat rugi bagi mereka yang tidak membaca alQuran... jangan sesekali membiarkan hari anda berlalu tanpa membaca alQuran. Baca dan fahamilah isi kandungan alQuran, insyaAllah pasti kita tidak akan rugi. Dan tekadlah dalam diri untuk beramal dengan isi kandungan alQuran...

3. SOLAT DHUHA

Solat dhuha merupakan salah satu solat sunat yg sangat dianjurkan dalam Islam yang juga sebagai kunci pintu rezeki. Sukalah saya untuk mencoretkan maksud doa dhuha;

"ya Allah sesungguhnya waktu dhuha ini dhuhaMu

kecantikannya kecantikanMu
keindahannya keindahanMu
kekuatannya kekuatanMu
kekuasaanya kekuasaanMu
perlindungannya perlindunganMu

ya Allah...

jika rezeki masih di langit, turunkanlah
jika di bumi, keluarkanlah
jika sukar, permudahkanlah
jika haram, sucikanlah
jika jauh, dekatkanlah...
berkat waktu dhuha, kecantikanMu, keindahanMu, kekuatanMu, kekuasaanMu...
limpahkan kepadaku segala yg Engkau telah limpahkan kepada hamaba-hambaMu yg soleh...."

4. SOLAT SUBUH BERJEMAAH
Solat subuh berjemaah adalah kekuatan umat Islam yang sangat ditakuti oleh musuh. Seandainya solat subuh di masjid penuh dengan para pemuda Islam, maka pasti Islam mudah untuk ditegakkan, Tapi hakikat kini, sebaliknya yg berlaku. Namun, tanamkan azam untuk istiqamah dengannya. insyaAllah Allah akan permudahkan urusan...

5. SEDEKAH

6. BERWUDHU'
Sabda rasuluLlah s.a.w;
"ummat ku akan tampil pada hari qiyamat dengan wajah bersinar, tangan dan kakinya berkilauan dari bekas-bekas wudhu'nya..."

7. ZIKIR

akhirul kalam... selamat ber'amal dengan hati yang ikhlas...

wassalam...

WE are what we THINK

bismiLlahirRahmanirRahim...

Allahumma solli wa salim 'ala saiyidina Muhammad
al fatihi lima ughliqo wal khatimi lima sabaqo
nasiril haqqa bilhaq
wal hadi ila siratikal mustaqim
wa 'ala alihi wa sohbihi haqqa qadrihi wa miqdarihil 'Azim....

AlhamduliLlah... Tiadalah rasa syukur itu dipanjatkan melainkan ats rahmat kasih syg dariNya...
Syukur atas segala ni'mat yg diberikan. sungguh tidak terkira banyaknya ni'mat dariNya...

Pada ketika dan saat ini, kita masih mampu untuk bernafas dan menghirup udara yg segar. Adakah hari esok sudah PASTI untuk kita?

Duhai teman dan sahabat,
bangkitlah dari lena yg panjang... Sungguh! Hidup ini hanyalah sementara. MUngkin esok atau lusa, malaikat Izrael datang untuk menjemput kita padaNya. Adakah kita sudah bersedia untuk bertemuNya...

Firman Allah s.w.t yg bermaksud;
"dan bagi tiap-tiap ummat telah ditetapkan tempoh (ajal) baginya. Maka apabila datang masanya, tidak akan terlewat walau sesaat pun, dan tidak juga akan dawalkan" (Surah Al A'raf: 34)

Mari bertanya pada diri...
"ya Allah... Sepanjang aku hidup, apakah amalanku yg diterima olehMu? Apakah sudah cukup untuk aku bertemuMu ya Allah??"

Oleh sebab kita tak tahu bilakah ajal kita akan tiba, maka marilah sahabat kita lakukan sebaiknya apa saja yg telah dipertanggungjawakanke atas kita. dari sekecil-kecil perkara, hinggalah sebesar-besar perkara ya'ni menegakkan daulah islamiyah. Biar siapapun kita, kita punya 1 matlamat yg sama pd akhirnya. Usah dipersiakan qudrat yg Allah telah kurniakan kpd kita. Masing-masing punya kelebihan yg boleh diinfaqkan di atas jalanNya... Yakinlah Allah telah menciptakan kita dengan sebaik-baik kejadian. Usahlah kita lalai lagi wahai teman. Moga pada saat kita dipertemukan denganNya, kita tidak tergolong dalam golongan ini;

"dia berkata; "alangkah baiknya jika dahulu aku sediakan amalan yg baik dalam hidupku"" (al Fajr: 24)

Pada saat itu nanti, tidak guna lagi penyesalan dan air mata. Segalanya bermula di sini dan pada ketika ini. Wahai teman, marilah sama-sama koreksi diri dan tanamkan azam untuk melakukan yg terbaik dalam hidup ini.

"kalau bukan kita, siapa lagi?
kalau bukan di sini, di mana lagu?
kalau bukan sekarang, bila lagi?"

waLlahuA'lam...