Followers

Saturday, June 8, 2013

ya rasuluLlah... uhibbuka...

BismiLlahirRahmanirRahim… AlhamduliLlahi Rabbil ‘alamin… “Allahumma solli ‘ala saiyidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sohbihi wa barik wa sallim”

Tiada kata yang dapat ku ungkapkan untuk menggambarkan bahawa aku sangat mengagumi insane yang sangat mulia ini. Hanya selawat kepadamu yang mampu aku ungkapkan di bibir

“telah ada untuk kamu pada diri rasuluLlah s.a.w itu uswah (contoh teladan yang wajib diikuti) yang baik bagi mereka yang mengharapkan Allah dan hari akhirat serta yang berzikir dengan sebanyak-banyaknya” (Al Ahzab: 21)

“Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlaq yang mulia” (H.R Bukhari)

Kenapa saya memilih rasuluLlah s.a.w sebagai tokoh;
                        Ya rasuluLlah, izinkan aku untuk menceritakan perihal keindahanmu, mudah-mudahan hati-hati kami seindah hatimu, akhlaq kami semulia akhlaqmu. rasuluLlah s.a.w dilahirkan dalam keturunan yang sangat mulia. Tika saat tiada syariat kerana tiada rasul diutuskan, namun pasangan Abdullah bin Abdul Muthalib serta Aminah binti Wahab bernikah dengan mengikut syariat Nabi Isa a.s sedangkan pada ketika itu zina seperti perkara yang lumrah buat masyarakat di situ. Dipancarkan cahaya pada wajah ayahnya sekalipun baginda tidak pernah bertemu dengannya. Ini mengajarkanku erti perlunya menjaga syariat dalam apa jua keadaan agar diriku kelak menjadi individu muslim yang bakal melahirkan zuriat yang soleh dan solehah penerus perjuangnmu.
Lalu, dikau membesar, bekerja dan berkahwin seperti manusia lain. Sehinggalah Allah menurunkan wahyu pertama untukmu dalam keadaan dikau tidak mengerti apakah yang berlaku. Kerana kemuliaanmu wahai RasuluLlah s.a.w, dikau mampu melaksanakan tanggungjawab dan amanah yang sangat berat ini bersama para sahabat yang sentiasa di sisimu dalam apa jua keadaan sehingga tertegaklah Islam di bumi Madinah serta ke seluruh pelosok dunia. Lalu aku mengerti bahawa perjuangan itu memang sesuatu yang sangat berat, perlu kepada kecekalan hati dan keazaman yang kuat. Tiadalah daya dan upayaku melainkan hanya Allah yang mengizinkannya. Aku juga tahu bahawa ukhuwah di dalam jalan ini sangat penting, sahabat yang baik akan membawaku kepadamu wahai rasuluLlah s.a.w. Perlunya untuk kami bersama-sama dalam keadaan susah mahupun senang, terkenang aku pada ketika dikau keluar berhijrah bersama saidina Abu Bakar As Siddiq. Mengalir air mata sahabat menahan bisa ular kerana terlalu  sayang kepadamu, tidak mahu dikau terjaga dari lenamu. Wahai RasuluLlah s.a.w, izinkan aku untuk merasai kemanisan berukhuwah sepertimana dikau dan para sahabat.
 Ya rasuluLlah s.a.w, perjuangan yang sukar sangat memerlukan kepada perancangan dan strategi yang baik. di saat perang Badar, saidina Abu Bakar telah memberi cadangan supaya ditukar tapak perkhemahan sekiranya itu bukan wahyu daripadaAllah. Dengan tawadhu’, dikau menerima cadangan itu walaupun hakikatnya tiada siapa yang lebih tinggi darjatnya di sisi Allah melainkan dirimu. Kerna dikau yakin bahawa cadangan itu lebih baik untuk kepentingan Islam. Dan lagi, saat dikau bersama-sama menahan lapar bersusah payah menggali parit dalam perang Ahzab mengajarkanku erti kepentingan tawadhu’ walaupun menjadi seorang ketua dan seorang ketua yang baik adalah yang bekerja bersama bukan sekadar memberi arahan sahaja. Dikau mengajarkanku bahawa aku perlu untuk menerima pendapat orang lain sekiranya itu yang terbaik untuk Islam. Dan sungguh aku mengerti perancangan Allah itu adalah yang terbaik tetapi sebagai manusia, kita juga perlu merancang yang terbaik untuk perjuangan ini.
Ya rasuluLlah s.a.w… Tidak cukup untuk menggambarkan ketinggian akhlaq dan peribadimu di sini, namun ianya akan terus mekar dalam diriku agar aku bisa mencontohi dan mengikutimu. Ya RasuluLlah s.a.w, kami sentiasa berselawat kepadamu. Kami ingin sekali meneruskan langkah perjuanganmu ini bagi menegakkan Islam. Izinkan kami ya RasuluLlah s.a.w agar kelak kami tidak segan untuk menerima syafaat darimu. Agar kelak kami dapat bersamamu kerana kami mahu menjadi orang yang telah dikau sabdakan, “Kamu bersama orang yang engkau cintai”… Bantulah kami agar dapat menyempurnakan iman kami dengan mengasihi dirimu melebihi diri kami sendiri, melebihi segala-galanya hatta ibu bapa kami sendiri. Sungguh, tiadalah daya dan upayaku melainkan keizinan dari Allah semata-mata. Namun, kami berusaha ke arah itu walaupun adakalanya kami tewas di pertengahan jalan. Ya rasuluLlah… Sungguh aku sangat mencintaimu… Semoga rasa cinta inilah yang akan menjadikan kami istiqamah dalam jalan perjuangan ini yang susah dan jauh…


“Allahumma solli ‘ala saiyidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sohbihi wa barik wa sallim”

No comments: