Followers

Saturday, May 16, 2009

Sang Murabbi







post ni diambil dari blog us. nasaruddin tantawi.sebagai perkongsian buat semua

http://episodeperjuangan.blogspot.com/
Sang Murabbi

Hidup ini adalah satu kelana atau kembara mencari redha Allah swt. agar kehidupan di dunia dan akhirat selamat sejahtera dari ancaman azab seksa Allah swt.

Namun pencarian ini pasti akan menemui kegagalan malah ramai yang telah gagal lantaran tidak memiliki petunjuk .

Allah swt. , tuhan yang mencipta manusia tidak membiarkan mereka terkial - kial mencari arah dalam kembara yang jauh , sebaliknya mengirimkan Al Quran sebagai petunjuk jalan dan Rasul saw. sebagai pembimbing .

Malangnya berapa ramaikah dikalangan manusia, mereka yang mengambil Al Quran dan sunnah sebagai petunjuk dan pembimbing dalam kehidupan mereka di dunia ini ?

Ya ! Ramai dikalangan mereka yang menjadikan nafsu sebagai peta arah mereka melangkah . Tanpa memperduli akibat dan risiko , hanya kerana mahu memburu kepuasan sementara dan keseronokan seketika mereka redah segala batas hukum dan sempadan syariat .

Inilah realiti yang dapat saya saksikan sejauh perkelanaan di muka bumi Allah ini . Semoga Allah menyelamatkan diri kita semua dari terjebak dalam kancah penguasaan nafsu dan pengaruh syahwah yang merosakkan nilai syakhsiyah diri sebagai seorang muslim .

Kelmarin , dalam kesempatan saya bermusafir merentas benua bersama Al Fadhil ustaz Zulqarnain Hassan [ Setiausaha Dewan Ulama' PAS Negeri Perak ] , Al Fadhil ustaz Zul memberikan saya sekeping vcd yang berjudul Sang Murabbi untuk ditonton . Kebetulan Al Fadhil ustaz Zul juga adalah murabbi yang pernah mendidik dan membimbing saya sewaktu menuntut di Universiti Al Azhar tempoh lalu .

Sungguh menarik dan menginsafkan ! itulah yang mampu saya ungkapkan ketika menonton filem Sang Murabbi yang mengisahkan kembali perjalanan hidup dan juang al Marhum ustaz Rahmat yang juga dikenali sebagai Ustaz at Tarbiyyah di kalangan rakan - rakan PKS di Indonesia .

Detik sukar perjalanan hidupnya sebagai seorang pejuang yang mengembara dan berkelana ke segenap pelusuk bumi guna mencari redha Allah swt. , disamping mendengar bait - bait nasihat seperti emas mutiara yang sangat tinggi nilai etikanya cukup untuk menghidupkan hati yang lara dan alpa .

Benarlah beliau dinobatkan sebagai murabbi dan syeikh at tarbiyah yang cukup hebat menampilkan karisma dirinya dan izzah perjuangan yang didokong .

Masih terngiang - ngiang ditelinga saya setiap bilah perkataan yang bertatah hikmah dari sang murabbi ini seolah - olah saya mendengar langsung dari tutur lidah al marhum . Sementelah pula kelana saya kali ini bertemankan murabbi [ Ustaz Zul ] yang tidak jemu - jemu berbicara soal perjuangan , ilmu , pengalaman juang dan sesekali riang dengan tawa yang memecah keseriusan berbicara dek gurauan yang penuh sopan dan makna .

Biarpun musafir ini hanya mencecah 4 hari , namun ia sangat bernilai dan meninggalkan kesan spiritual yang amat mendalam . Manakan tidak , ekoran hambatan tugas dan jadual kerja yang padat kami sukar bertemu sebelum ini . Justeru pertemuan ini biar pun singkat dimanafaatkan sebaik mungkin malah sangat nostalgis apabila sering kami mengisahkan kembali pengalaman silam sewaktu kami sama - sama mengharungi dunia pengkaderan .

Jelasnya , hidup kita memerlukan murabbi demi memastikan pencarian kita [ redha Allah swt. ] berhasil . Murabbi yang ikhlas dan tekun membimbing kita merentasi sukar payah perjuangan suci ini berdepan segala cabaran dan menyerap pelbagai tekanan .

Murabbi yang tidak jemu mendidik dan memberi tunjuk ajar dalam setiap langkah yang diatur demi mengaktifkan amal islami sungguhpun penat lelah dan jerih letih , jelas terlakar diwajah .

Namun tidak mudah pula untuk menemui sang murabbi yang sedemikian rupa watak dan peribadinya .

Posted by Nasrudin Hassan at Tantawi at 06:58

No comments: